LOMBA PEMENTASAN MEDIA TRADISIONAL PERTUNJUKAN RAKYAT TAHUN 2018

Dalam rangka pengembangan dan pemberdayaan Kelompok Media Tradisional di bidang  Komunikasi  dan Informasi, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu) melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Provinsi Sumatera Utara (Provsu) menggelar Lomba Pementasan Media Tradisional Pertunjukan Rakyat  Tahun 2018 di Gelanggang Mahasiswa Universitas Sumatera Utara (USU) Selasa, 16 Oktober 2018. Dengan  mengangkat Tema “Media Tradisional Pertunjukan Rakyat Sumut Sadar Teknologi Informasi dan Memelihara Kearifan Lokal”.

Lomba pementasan media  tradisional pertunjukan rakyat tersebut dinilai oleh Dewan Juri yang terdiri dari Budayawan Sumut, Syawaluddin, Kepala BBPSDMP Kominfo Medan, Drs. Irbar Samekto M,Si; dan Kadis Budaya dan Pariwisata, Hidayati. Kegiatan juga dihadiri para  tokoh seni, pimpinan sanggar budaya, para peserta lomba dari kabupaten/kota se-provinsi Sumatera Utara dan para insan pers. Maksud dan tujuan digelarnya lomba tersebut adalah untuk mengembangkan media tradisional yang mampu bersinergi dengan media-media lain dalam upaya memperlancar arus informasi di Provinsi Sumtera Utara dan memilih kelompok pertunjukan rakyat terbaik dan berprestasi tingkat Provinsi  Sumatera Utara  tahun 2018.

Perlombaan tersebut dibuka oleh Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi yang diwakili oleh Kepala Dinas Kominfo Provsu, Drs. H. Mhd. Fitriyus, SH, MSP.  Dalam sambutannya Gubsu yang dibacakan oleh Kadis Kominfo Provsu menyampaikan, bahwa pemenang perlombaan ini akan mewakili Provinsi Sumatera Utara dalam Festival Nasional Pertunjukan Rakyat pada tanggal 28-29 Oktober 2018 di Serpong Banten, Sinergi Aksi Informasi dan Komunikasi (SAIK) merupakan event tahunan yang rutin digelar oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Badan Koordinasi Kehumasan (Bakohumas). Gubsu juga menambahkan agar peserta lomba pementasan media tradisional pertunjukan rakyat perwakilan Sumatera Utara dapat meraih juara pertama pada Festival Nasional Pertunjukan Rakyat yang diselenggarakan di Serpong Banten nanti.

Peserta lomba ini diikuti 15 kelompok Media Tradisional Kabupaten/Kota se-Sumatera Utara yaitu 1. Kota Medan, 2. Kota Tebing Tinggi, 3. Binjai, 4. Kab. Deli Serdang, 3.Kab. Serdang Bedagai, 4.Kab. Langkat, 5. Kab. Karo, 6. Kab. Pakpak Barat, 7. Kota Padang Sidempuan, 8. Kota Tanjung Balai, 9. Kab. Paluta, 10. Kab. Asahan, 11. Kab. Labuhan Batu, 12, Kab. Humbahas, 13. Kab. Labuhan Batu Utara dan 15. Kab. Samosir. Kegiatan ini diharapkan  dapat menjadi fasilitator bagi pemerintah untuk menyampaikan program-program dan kebijakan terbaru dalam pemerintahan kepada masyarakat demi terwujudnya visi Provinsi Sumatera Utara maju, aman dan bermartabat.

Setelah dilakukan penilaian terhadap satu-persatu peserta lomba pementasan media tradisional pertunjukan rakyat Sumatera Utara, dewan juri akhirnya menetapkan 3 (tiga) Kelompok Pertunjukan Rakyat Tradisional sebagai pemenang yaitu juara I dari Kota Medan, Juara II Kabupaten Deli Serdang dan juara III Kabupaten Asahan, sementara pada juara harapan I dari Kabupaten Serdang Bedagai, juara  harapan II dari Kabupaten  Langkat dan juara harapan III dari Kabupaten Paluta.

Write a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *